Puisi dan Kerusakan Hutan, Sebuah Catatan

Ilustrasi. Kerusakan Hutan

Oleh: Jumardi Putra*

Setelah membaca, menelaah, dan akhirnya menentukan: di antara puisi-pusi yang mengikuti seleksi pada tanggal 23 Juni 2014, terdapat dua puisi yang layak diikutsertakan pada tahapan pembinaan dalam rangka perhelatan Peksiminas 2014: yaitu puisi berjudul: Bukankah Kita Begitu Rindu karya Puji Astuti (Universitas Jambi) dan Menyibak Keperawanan Ranting dan Daun-daun karya Anggiri Penangsang (Universitas Batanghari).

Berikut alasan pemilihan kedua puisi tersebut: Pertama, kedua puisi di atas, mengingatkan saya pada sebuah diktum: sastra tak pernah lahir dalam ruang “kedap suara”. Secara sosiologis kelahiran karya di atas merupakan refleksi sang kreator (Puji Astuti dan Anggiri Panangsang) yang senantiasa berada di antara dua kutub: diri-lingkungan. Tepatnya kondisi kerusakan hutan Indonesia, merujuk releas Guiness Book of Record (2008) yaitu Indonesia is the world champion in deforestation.

Kedua, puisi di atas menunjukkan usaha gigih sang kreator untuk membuat perbedaan antara curahan hati dengan puisi. Apa sebab? Umumnya puisi-puisi yang mengikuti seleksi, gagal memaksimalkan seperangkat alat puisi, seperti simbol, metafora, diksi, dan imajinasi, yang sejatinya menjadi kekuatan puisi (poetic power) itu sendiri. Ketiga, dengan seperangkat alat puisi, seperti simbol, diksi, metafora, dan imajinasi, isu “deforestation” dalam dua puisi di atas, tampil memesona dengan semua prasangka yang telah melahirkannya tanpa kehilangan daya gugah dan tidak jatuh sebagai fatwa.

Selanjutnya, meski tidak begitu meledak-ledak, makna penderitaan ragawi dan konflik jiwani tampil tanpa terjerat sumpah serapah sekaligus putus asa. Dengan kata lain, metafora yang digunakan oleh kedua kreator di atas membuka kesempatan tercipta banyak makna. Di situlah puisi acapkali dikatakan berhasil. Namun, di atas itu semua, tentu masih terbuka kesempatan bagi kedua kreator di atas untuk mempertajam sudut pandang serta mengolah tema, bentuk, dan gaya.

Pertama, “sudut pandang” yang saya maksud adalah pemaknaan kerusakan hutan masih berkisar dalam konteks relasi domestik (individu-individu masyarakat). Padahal kerusakan hutan erat kaitannya dengan situasi mutakhir lokal-global serta ketimpangan ekonomi akibat ganasnya pertempuran antarkorporasi besar, rengkuhan monopoli dan oligopoli serta penguasa yang korup. Sudut pandang semacam itu, menurut hemat saya, akan membantu sang kreator sampai pada kualitas pemaknaan yang unggul, tajam serta relevan dengan semangat zaman (zeitgeist).

Kedua, perlunya mengindari pengulangan kata-kata yang tidak perlu. Dengan kata lain, pemadatan sebuah keniscayaan, terlebih pada puisi bergaya lirik-naratif dan prosaik. Di samping itu, sebagaimana yang saya yakini, karya puisi dinilai berhasil umumnya melalui sebuah tradisi yang disebut: pengendapan. Sebuah titik orientasi yang memandu perjalanan sang penyair (dengan seperangkat alat puitik) hingga membuahkan puisi dan berhasil menemani pembaca untuk menyauk beragam makna dari puisi yang diciptakannya. Pendeknya, sebuah usaha untuk menghindari dari puisi beraroma “gelap”.

Dengan demikian, masih terbuka kesempatan bagi kedua kreator di atas untuk mempertajam sekaligus mendalami cara menukangi puisi. Dan saya kira, di situlah maqam DR. Sudaryono (Dimas Arika Mihardja) untuk mengolah potensi kedua kreator di atas tersebut sebelum berkayuh menuju Palangkaraya, Ibu Kota Kalimantan Tengah. Hanya itu yang dapat saya ketengahkan dalam catatan singkat ini. Terima kasih,


*Ditulis saat menjadi dewan juri seleksi karya puisi mengikuti Peksiminas tahun 2014.

0 Komentar